Sunday, February 23, 2014

Khutbah ; Perangi Golongan Anti Hadis



“PERANGI GOLONGAN ANTI HADIS”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ (الحشر:٧)


Dan apa sahaja yang dibawa oleh Rasul hendaklah kamu ambil dan apa sahaja yang ditegah oleh Rasul hendaklah kamu jauhi.


أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ  وَاَصْحَابِهِ  وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ،
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !   اِتَّقُواْ  اللَّهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ  وَلاَتَمُوْتُنَّ  إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ


SIDANG JUMAAT YANG DIHORMATI,


Saya memperingatkan diri saya sendiri khususnya dan sidang Jemaah sekelian agar kita sentiasa menginsafi diri bahawa hakikatnya diri kita semua semakin hampir untuk dijemput menemui Allah SWT. Marilah kita berfikir sudah cukupkah bekalan kita untuk menemui Nya? Oleh sebab itu tiada cara lain untuk membuat persediaan ini dan janganlah bertangguh-tangguh lagi, marilah sama-sama kita meningkatkan usaha kita mentaati segala perintah Allah dan berusaha bersungguh-sungguh menjauhi dan meninggalkan segala larangannya.


MUSLIMIN MUSLIMAT YANG DIRAHMATI ALLAH,


Masyarakat Islam sentiasa berhadapan dengan berbagai ancaman daripada musuh-musuh Islam samada dalam bentuk fizikal, kerohanian dan pemikiran. Walaupun secara fizikalnya Umat Islam diganyang di serata dunia, namun ancaman pemikiran yang turut kita hadapi pada hari ini bukanlah satu ancaman yang boleh dipandang ringan. Malah dari segi kesan jangka panjang, ancaman pemikiran ini jauh lebih perlu dibimbangkan lantaran kesannya menjalar bukan sahaja memjejaskan amalan dan ibadat ummat malah boleh menjejas aqidah ummat sehingga menjejaskan nasib kita di akhirat.


MUSLIMIN YANG DIRAHMATI ALLAH,


Di antara ancaman besar terhadap pemikiran dan aqidah Umat Islam pada hari ini adalah serangan pemikiran golongan anti hadis yang sesat dan menyesatkan. Isu yang terbaru dan hebat diperkatakan pada hari ini adalah kenyataan tokoh anti hadis, Dr Kassim Ahmad dalam Program anjuran Yayasan Kepimpinan Perdana yang dirasmikan oleh Bekas Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamadyang begitu jelas menampilkan pemikiran anti hadisnya dan menyebarkan fahaman sesat beliau.


SIDANG JUMAAT SEKELIAN,


Nama Kasim Ahmad bukanlah nama baru dalam persoalan ini. Melalui buku tulisan beliau; Hadis - Satu Penilaian Semula yang diharamkan pada tahun 1986, sepakat ulamak menganggap beliau sebagai sesat sehingga beliau menyepikan diri dan mula menonjolkan diri semula dengan pemikiran dan iktikad yang sama.

Melalui penulisan-penulisannya laman sosial beliau menyenaraikan berbagai kesilapan Umat Islam. Antaranya adalah seperti berikut :

(1) Umat Islam pada hari ini mengikut satu kasta paderi yang dipanggil ulama sebagaimana penganut-penganut agama Hindu dan Kristian dulu. Kasta paderi ini tidak wujud dalam zaman Nabi dan empat khalifah rasyidun. Mereka muncul kira-kira 300 tahun kemudian dan melantik diri mereka sendiri sebagai pentafsir ugama kepada umat Islam.

(2) Mereka mendewa-dewakan pemimpin ugama yang mereka anggap maksum dan yang telah memutuskan semua soalan dalam kehidupan mereka. Dalam puak ahli sunnah wal jamaah, empat pemimpin besar boleh dikenal pasti, iatu : Imam Shafi’e (767-820), Imam Hanafi (699-767), Imam Hanbali (780-855) dan Imam Maliki (711-795). 

(3) Mereka mendewa-dewakan Nabi Muhammad. Syahadah yang kedua itu satu bukti. Juga di kebanyakan rumah orang Islam, perkataan-perkataan ‘Allah’ dan ‘Muhammad’ditulis sama besar dan sama paras. Apabila disebut nama Muhammad, frasa‘sa’al-Lallahu ‘alaihi wasallam’ (SAW) disebut sekali, sedangkan apabila disebut nama nabi-nabi lain, disebut ‘alihissalam’. Pada hal frasa SAW itu ditujukan juga kepada orang mukmin juga dalam Quran.

(4) Tiga puluh tahun dulu, wanita-wanita Islam tidak memakai tudung. Mereka memakai selendang, sehelai kain yang mereka letak di bahu, atau pun di atas kepala tanpa menutup semua rambut, kerana rambut bukan ‘aurat wanita. Menutup rambut dengan bertudung bermakna udara bersih tidak dapat memasuki rambut. Dengan itu rambut menjadi busuk. Dengan lain perkataan, ia tidak sihat. Kassim juga berkata ia bukan aurat kerana ia anggota biasa seperti muka dan tangan yang perlu digunakan untuk mengambil wuduk. 


SIDANG JUMAAT SEKELIAN,


Allah menegaskan dalam firmanNya: 

مَّن يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ (النساء:٨٠)
Barangsiapa yang taat kepada rasul maka sesungguhnya dia telah mentaati Allah.

Rasulullah saw menjelaskan peranan ulamak dalam hadisnya :

إنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ

Sesungguhnya Ulama’ pewaris para nabi.
(Hadis Sohih riwayat Imam Tarmizi).


MUSLIMIN MUSLIMAT SEKELIAN,


Akibat menolak hadis dan menggunakan akal fikiran semata-mata beliau mengeluarkan pandangan yang tidak munasabah sama sekali. Kalau rambut tidak perlu ditutup semata-mata kerana ianya perlu dibasuh ketika wudhuk nescaya seluruh badan juga tidak perlu ditutup kerana kita diperintah untuk membasuhnya ketika mandi hadas. 

Kerana menyangka bahawa pemikiran mereka begitu bagus, maka mereka mencabar para ulamak untuk berdebat. Ini adalah kaedah mereka untuk mencari populariti. Golongan seperti ini tidak layak langsung untuk dibawa berdebat ibarat mereka yang mendakwa 2 campur 2 bersamaan dengan 5. Lalu mereka mendakwa itu hak kebebasan mereka untuk menyuarakan pendapat dan mengajak sesiapa sahaja untuk berdebat dengan mereka. Janganlah kita membuang masa berdebat dengan golongan seperti ini melainkan selayaknya bagi mereka disumbat ke penjara sehingga mereka bertaubat atau mati dalam mempertahankan kesesatan mereka.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِوَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ،والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ  وَالأَمْوَات، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ.



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ  الْقاَئِلِ :

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَكُمْ هُزُوًا وَلَعِبًا مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن

 قَبْلِكُمْ وَالْكُفَّارَ أَوْلِيَاءَ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang yang menjadikan agama kamu sebagai ejek-ejekan dan permainan - dari orang-orang yang diberikan Kitab sebelum kamu, dan orang-orang kafir musyrik itu, menjadi penolong-penolong, dan bertakwalah kepada Allah, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (Surah al-Maidah, ayat 57).

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ



SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,


Kerajaan mesti bertindak tegas bagi menghapuskan golongan anti hadis ini dari bumi bertuah ini. Menolak hadith sekaligus menolak baginda nabi Muhammad salla allahu ‘alaihi wasallam sebagai pentafsir ayat-ayat mujmal dan ringkas dalam Al-Quran. Menolak hadith bererti menolak Al-Quran kerana Allah memerintahkan nabi menjelaskan Al-Quran kepada manusia. Penjelasan nabi datang dalam bentuk hadith dan sunnahnya. Al-Quran sendiri disampaikan kepada kita melalui lisan para sahabat yang turut meriwayatkan hadis. Maka jika kita meragui riwayat para sahabat maka kita juga terpaksa menolak Al-Quran yang juga dibawa oleh mereka. 

Jelaslah bahawa sesiapa yang menolak hadith adalah juga menolak Al-Quran dan iktiqad sebegini membawa kepada murtad secara pasti. Ikutilah sunnah para Khulafa’ Ar-Rasyidin yang mendahulukan tugas memerangi golongan sesat berbanding tugas-tugas lain sebaik sahaja mendapat kuasa pemerintahan.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ،
اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ،
وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ،وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،
وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ،
وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ،
بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawangwww.4shared.com




Thursday, February 13, 2014


KHUTBAH JUMAAT - 14 FEBRUARI 2014/14 RABIUL AKHIR 1435H


“HARAM MERAIKAN HARI VALENTINES”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ (١٤)


Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga)- Ali Imran : 14.

Sunday, November 10, 2013

Khutbah Jumaat ; PERLUKAH KITA BERSATU


اَلْحَمْدُ ِللهِ القائل :

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ  لأمنَ مَنْ فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا أَفَأَنْتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ (سورة يونس : 99)

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبـَارِكْ عَلىَ سَيِّدَنـَا مُحَمَّدِنِ الْهَادِىْ اِلىَ الْحَقِّ  وَاِلىَ الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِـيْمِ وَعَلىَ الِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ. اَمَّا بَعْدُ, فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْ اللهَ فَاِنَّ اللهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ.


Saudara kaum muslimin yang berbahagia,
          Daripada dahulu sehingga kini, kita sentiasa disogokkan dengan gesaan untuk bersatu dan berpadu, seolah-olahnya dengan bersatu padu semua masalah ummat akan dapat diselesaikan. Sebahagian kita menghendaki semua manusia menerima pandangan dan pendapat mereka seolah-olahnya menyanggahinya merupakan satu dosa yang amat besar. Kebanyakan kita tidak dapat menerima mereka yang tidak bersama dengan kita dan tidak merasakan mereka bersaudara dengan kita jika mereka tidak mentaati kita secara total.

         

Sidang Jumaat Sekelian,

Khilaf  bermakna berselisih pandangan atau pendapat. Dikatakan sesuatu kaum itu berkhilaf apabila sebahagiannya mengambil jalan yang berlainan daripada jalan yang lain daripadanya. Pada zaman Rasulullah S.A.W tidak berlaku sebarang perselisihan kerana mereka bersegera mencari kebenaran melalui nabi. Berbeza dengan kita hari ini yang masih terus berselisih dalam urusan yang sudahpun diputuskan oleh Rasul apatah lagi urusan yang tidak diputuskan oleh Rasul. Apabila baginda wafat maka bermulalah perselisihan di kalangan para sahabat sehinggalah ke hari ini.

 

Sidang Jumaat Sekelian,

Perselisihan pertama yang berlaku dalam sejarah adalah mengenai kewafatan Rasulullah S.A.W. Saidina Umar Al-Khattab mengengkari kewafatan baginda dan mengatakan bahawa baginda tidak mati tetapi diangkat oleh Allah SWT sebagaimana diangkatNya Nabi Isa anak Maryam. Perselisihan ini hilang ketika mana Saidina Abu Bakar membacakan Surah Ali Imran ayat 144 dan Surah Az-Zumar ayat 30.

Firman Allah SWT :

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ – آل عمران : 144

Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau dia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka dia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu).

 

إِنَّكَ مَيِّتٌ وَإِنَّهُمْ مَيِّتُونَ – الزمر : 30

Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan mati dan sesungguhnya mereka juga akan mati.


Sidang Jumaat Sekelian,

Perselisihan kedua timbul mengenai tempat pengkebumian Rasulullah SAW kerana ada sahabat yang mengatakan di Mekah kerana ianya tempat lahir Rasulullah, tempat diutusnya sebagai rasul, qiblat umat Islam dan tempat dikebumikan Nabi Ismail. Sebahagiannya mengatakan di Madinah kerana ianya merupakan tempat hijrah dan tempat mengembangkan Islam. Sebahagian sahabat pula berpendapat di Baitul Maqdis kerana ianya tempat pengkebumian Nabi Ibrahim. Perselisihan ini akhirnya hilang apabila Saidina Abu Bakar mengingatkan mengenai hadis nabi yang menyebutkan :

إِنَّ اْلأَنْبِيَاءَ يُدْفَنُوْنَ حَيْثُ يُقْبَضُوْنَ

Para Nabi dikebumikan di tempat kewafatannya.

 

Sidang Jumaat Sekelian,

Perselisihan seterusnya berlaku dalam urusan perlantikan khalifah dimana Orang Ansar mahu melantik Saad Bin Ubadah  (سعد بن عبادة)tetapi tidak meneruskan hasrat itu apabila diingatkan kepada hadis Rasulullah SAW :

َاَْلأَئِمَّةُ مِنْ قُرَيْشٍ

 Pemimpin itu hendaklah dilantik daripada keturunan Quraisy.

Walaubagaimanapun perselisihan ini berterusan kerana Golongan Khawarij mendakwa boleh dilantik selain Quraisy.

Kemudian berlakulah beberapa perselisihan seterusnya seperti perselisihan mengenai harta peninggalan nabi yang kemudiannya diselesaikan oleh Saidina Abu Bakar yang meriwayatkan hadis nabi :

نَحْنُ مَعَاشَرَ اْلأَنْبِيَاءِ لاَ نُوَرِّثُ

Ertinya : Sesungguhnya kami para anbiya’ tidak mewariskan.

Sahabat juga berselisih apabila Khalifah Abu Bakar As-Siddiq memerangi mereka yang enggan membayar zakat dan kemudiannya semua sahabat bersetuju dengan pandangan Abu Bakar yang mengatakan mereka wajib diperangi.

 

Hadirin yang dirahmati Allah,

          Jika para sahabat yang mendapat didikan secara langsung daripada Rasulullah SAW sendiripun menghadapi berbagai perselisihan pendapat maka apakah yang diharapkan kepada Umat hari ini untuk menjadi Umat yang satu yang tidak berbeza pandangan dan sikap mereka. Malah perselisihan pandangan di kalangan Umat adalah perlu dan tidak harus dibimbangkan selama mana kita menjaga adab dan hukum dalam berselisih pendapat.  Secara umumnya hukum perselisihan terbahagi kepada dua bahagian iaitu : Perkara yang diharamkan berselisih dan perkara yang dibolehkan berselisih. Diantara perkara yang diharamkan berselisih adalah:

1)    Rukun Islam yang lima.

Antaranya adalah Dua Kalimah Shahadah, Sembahyang 5 waktu, Haji bagi yang berkemampuan, Puasa di Bulan Ramadhan dan sebagainya. Umat Islam tidak dibenarkan sama sekali mempertikaikan perkara ini. Oleh sebab itulah Khalifah Abu Bakar memerangi golongan Murtaddin, golongan yang engkar kewajipan zakat dan mereka yang menyokong Musailamatul Kazzab.

2)    Rukun Iman yang enam.

Antaranya adalah beriman kepada Allah, Para Malaikat, Kitab-Kitab, Rasul-Rasul, Hari Kiamat dan Qada’ dan Qadar. Ini berdasar ayat 136 Surah An-Nisa’ :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي نَزَّلَ عَلَى رَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي أَنْزَلَ مِنْ قَبْلُ وَمَنْ يَكْفُرْ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالاً بَعِيْدًا

Wahai orang-orang yang beriman! Tetapkanlah iman kamu kepada Allah dan RasulNya, dan kepada Kitab Al-Quran yang telah diturunkan kepada RasulNya (Muhammad SAW) dan juga kepada Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan dahulu daripada itu dan sesiapa yang kufur ingkar kepada Allah dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya dan Rasul-rasulNya dan juga Hari Akhirat, maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

 

Maka tidak boleh diterima sama sekali aqidah dan I’tiqad yang bercanggah dengan I’tikad di atas termasuk I’tikad Ahli Batiniah yang menta’wilkan Hukum Syariat mengikut fahaman mereka seperti mengatakan menunaikan Haji itu sebagai menziarahi imam-imam mereka, puasa hanya menahan diri daripada membocorkan rahsia imam-imam mereka dan mereka mengatakan sesiapa yang memahami hakikat ibadat maka gugurlah kefardhuan beribadat daripadanya berdasarkan Firman Allah dalam Surah Al-Hijr : 99 :
(وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّى يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ – الحجر : 99 )      

Dan sembahlah Tuhanmu, sehingga datang kepadamu (perkara yang tetap diyakini)  yakni kematian.

 

3)    Semua nas Syarak yang sabit secara qat'i ( قَطْعِيُّ الثُّبُوْت ) iaitu Al-Quran dan Hadis Mutawatir  ( حَدِيْثٌ مُتَوَاتِرٌ ) dan Qat'i Dilalah ( قَطْعِيُّ الدِّلاَلَةُ ).

4)    Semua yang telah diijmakkan oleh Ulama' daripada masalah aqidah dan syariah.

          Maka barangsiapa yang mengengkari sesuatu daripada rukun Islam, Rukun Iman atau apa yang disepakati ulamak maka dia terkeluar daripada golongan orang yang beriman, menjadi murtad dan wajib orang Islam mengambil tindakan tegas terhadap mereka bagi menghalang kerosakan dalam agama dan perpecahan di kalangan Umat.

بَـارَكَ اللَّـهُ لِى وَلـَكُمْ فِى الْـقـُرْأَنِ الْـعَـظِـيْـمِ وَنـَفـَعَـنِى وَاِيـَّاكُمْ بـِاْلاَيـَاتِ وَالـذِّكـْـرِ الْـحَـكِـيْـمِ, وَتـَقـَبَّـلَ مِـنِّى وَمِـنـْكُمْ تِـلاَوَتـَهُ اِنـَّهُ هُـوَ الـسَّـمِيْـعُ الْـعَـلـِيْمُ. اَقـُوْلُ قـَوْلِى هَـذَا وَاَسْـتَـغْـفِـرُ اللَّـهَ الْـعَـظِـيْـمَ لِى وَلـَكُمْ وَلِـسـَائِـرِ الْـمُـسْـلِـمِـيْـنَ وَالْـمُـسْـلِـمَـاتِ وَالْـمُـوْءمـِنِـيْنَ وَالْـمُـوْءمِنـَاتِ فـَاسْـتـَغـْفـِرُوْهُ اِنـَّهُ هُـوَ الْـغَـفـُوْرُ الـرَّحِـيْـمُ  .

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...